Mudahkan Pembelajaran Daring, Aplikasi Baskara UMM Menangi Lomba LLDikti

Foto: Aplikasi Baskara UMM Menangi Lomba LLDikti. (Hum)

BACAMALANG.COM – Mudahkan pembelajaran daring di masa pandemi, aplikasi Baskara karya Kelompok mahasiswa Program Studi Teknik Sipil Universitas Muhammadiyah Malang (UMM) menangi lomba Lembaga Layanan Pendidikan Tinggi (LLDikti) Wilayah VII Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan RI.

“Alhamdulillah kami menang. Dari 498 karya mahasiswa dari 78 Perguruan Tinggi yang ikut serta, tim UMM dinobatkan sebagai juara 2,” tandas perwakilan perancang Baskara, Muhammad Kelvin Haidar Priyanka Senin (22/6/2020).

Sekilas informasi, seleksi kompetisi dilakukan oleh tim LLDikti Wilayah VII yang dilaksanakan pada tanggal 8-16 Juni 2020.

Di tengah pandemi Covid-19, pelaksanaan pembelajaran seluruh perguruan tinggi di Indonesia dialihkan menjadi daring.

Pengalihan tersebut tentunya menghambat seluruh implementasi Tri Dharma Perguruan Tinggi, baik pendidikan dan pengajaran, penelitian dan pengembangan, dan pengabdian masyarakat.

Aplikasi yang dirancang Muhammad Kelvin Haidar Priyanka, Muhammad Saifin Nuha Putra R. dan Rizaldi Dwi Ramadhan ini menawarkan solusi permasalahan ini melalui bentuk rancangan aplikasi “BASKARA”.

Dari beberapa kebijakan yang sudah diterapkan oleh beberapa perguruan tinggi, kebijakan tersebut dinilai sudah baik, namun masih ada beberapa kekurangan yang masih bisa diperbaiki.

“Di era revolusi industri 4.0, segala sektor kehidupan didukung oleh teknologi canggih yang membuat pekerjaan menjadi lebih efektif dan efisien. Jadi, untuk mempermudah aktivitas dalam mencapai Tri Dharma Perguruan Tinggi di masa pandemi,” ungkap Muhammad Kelvin.

Mahasiswa Program Studi Teknik Sipil angkatan 2018 ini menjelaskan, filosofi dari pemilihan nama tersebut yaitu kata “baskara” yang berarti “Matahari” merujuk pada salah satu identitas UMM yang nantinya aplikasi ini diharapkan menjadi tujuan utama semua kegiatan berbasis daring pada masa pandemi seperti saat ini.

“Aplikasi ini mampu mencakup tiga pilar yang ada pada Tri Dharma Perguruan Tinggi. Nantinya, ketiga pilar tersebut menjadi menu utama pada aplikasi ini,” katanya.

Pada menu utama “Pendidikan dan Pengajaran”, nantinya akan dilengkapi fitur Teleconference, Auto Absence dan Two Way Sharing.

Pada menu utama “Penelitian dan Pengembangan”, terdapat dua submenu berupa “Kegiatan Praktikum” dan “Skripsi/Tugas Akhir”.

Di dalamnya akan diisi beberapa fitur pendukung, misalnya teleconference. Selanjutnya, pada menu utama “Pengabdian Kepada Masyarakat”, pengguna akan disajikan dua submenu: “Relawan Mahasiswa” dan “Mari Berdonasi”.

Langkah awal pengoperasian aplikasi ini yaitu pengguna akan diminta untuk mengisi biodata sederhana yang berisi nama, instansi/perguruan tinggi, fakultas, dan jurusan, yang nantinya biodata ini digunakan sebagai informasi awal dalam menjelajahi software ini.

Setelah biodata terisi dengan lengkap, pengguna dapat memilih menu utama yang diinginkan sesuai penjelasan sebelumnya.

Pada halaman awal ini, akan dibuat tampilan sesederhana mungkin agar semua pengguna, mudah dan paham mengoprasikannya.

“Gagasan ini merupakan inovasi media pembelajaran baru yang diharapkan mampu meminimalisir masalah-masalah yang timbul akibat pembalajaran daring. Dengan hadirnya aplikasi ini dapat membantu civitas akademika mewujudkan pilar Tri Dharma Perguruan Tinggi serta diharapkan mampu menghasilkan dampak yang besar berupa revitalisasi sistem dan kualitas pendidikan perguruan tinggi dengan kondisi sumber daya yang terbatas,” pungkas Kelvin. (Hum/Red)