Dinilai Pragmatis dan Politis, Ketua PW GP Ansor Menyikapi Keras Munculnya Rencana Deklarasi Ikatan Alumni

Gus Syafiq dalam sebuah kegiatan. (ist)

BACAMALANG.COM – Dinilai pragmatis dan hanya bersifat jangka pendek, munculnya rencana deklarasi Ikatan Alumni ( IKA) GP Ansor, memicu reaksi keras Ketua PW GP Ansor Gus Syafiq Syauqi baru-baru ini.

“Saya meminta kepada semua pihak untuk tidak membuat gerakan diluar sistem organisasi GP Ansor,” tegas Gus Syafiq Syauqi.

Seperti diketahui beredarnya broadcast undangan deklarasi Ikatan Alumni GP Ansor yang dalam informasi tersebut akan dilangsungkan di Surabaya, telah membuat banyak pihak bersuara.

Gus Syafiq menilai bahwa gerakan untuk membentuk IKA GP Ansor yang menjadi isu hangat hari ini adalah gerakan yang tidak produktif bagi organisasi.

Ia menilai saat ini yang dibutuhkan oleh GP Ansor bukan membentuk wadah alumni, tapi revitalisasi peran keumatan dan kebangsaan di tengah surplus anak muda dan tantangan era disrupsi.

“Kita membaca dan menyimak dengan seksama bahwa rencana deklarasi IKA GP Ansor ini telah menjadi isu dan perbincangan Keluarga Besar Ansor, sangat disayangkan jika kemudian diskursus Kita sebagai kader fokus pada hal yang tidak substansial seperti ini. Harusnya diskusi Kita dan gagasan Kita lebih progressif dan bermutu,” tegasnya.

Terlebih Gus Syafiq juga mendengar informasi bahwa pembentukan IKA GP Ansor itu tujuannya adalah pragmatis dan jangka pendek. “Kita juga mencari informasi tentang ini, bahwa memang ada informasi dan analisis bahwa IKA GP Ansor ini tujuannya adalah politis menyambut kontestasi 2024. Semoga semuanya kembali pada frame besar bahwa GP Ansor adalah organisasi idealis yang membawa misi besar Islam dan Indonesia,” imbuhnya.

Sekilas info deklarasi bakal digelar di Parkir Barat Museum NU Kota Surabaya tersebut diluar sepengetahuan dan garis organisasi GP Ansor.

Gus Syafiq berharap kepada siapapun yang hendak melakukan deklarasi itu untuk mengurungkan niat dan kembali kepada tatanan organisasi yang selama ini sudah sangat baik. “Kepada para penggagas, Kami harap ini untuk segera diakhiri, GP Ansor butuh ide gagasan lain untuk kebesaran organisasi, bukan gagasan yang belum lahir saja sudah bikin gaduh dan tidak produktif,” pungkasnya. (*/had)