Mengenal Bendungan Tukul

Foto: Tampilan udara Bendungan Tukul. (ist)

BACAMALANG.COM  – Bendungan Tukul karya kontraktor BUMN (Badan Usaha Milik Negara), PT Brantas Abipraya (Persero) yang telah diresmikan oleh Presiden Joko Widodo pada 14 Februari 2021.

Bendungan ini terletak di Desa Karanggede, Kecamatan Arjosari, Kabupaten Pacitan, Jawa Timur. Salah satu Proyek Strategis Nasional (PSN) ini siap digunakan untuk irigasi, sumber air baku dan pengendalian banjir.

“Bendungan ini dibangun dengan tipe urugan zonal dengan inti kedap air, diharapkan dapat mengairi irigasi seluas 600 hektar,” ucap Bambang E. Marsono, Direktur Utama Brantas Abipraya.

Bambang menambahkan,  panjang bendungan yang mulai dibangun tahun 2013 ini adalah 233 meter, dengan lebar puncak bendungan 10 meter dan tinggi bendungan 70,3 meter. Kapasitasnya yang mencapai 8,7 juta meter kubik ini dapat bermanfaat sebagai penyedia air baku sebesar 300 liter per detik, reduksi banjir sebesar 42,21 M kubik/detik, dan dapat menjadi penghasil listrik sebesar 2×132 kilowatt, juga konservasi sumber daya air dan pariwisata.

Sebagai informasi tambahan, pada September 2020 lalu bendungan ini telah resmi memulai pengisian awal. Pengisian air bendungan tukul ditandai dengan penutupan pintu terowongan pengelak oleh Bupati Pacitan, Indartato bersama dengan Kepala Balai Besar Wilayah Sungai (BBWS) Bengawan Solo Agus Rudianto, Direktur Bendungan dan Danau Kementerian PUPR Airlangga Marjono serta Kepala Dinas PU Sumber Daya Air Provinsi Jawa Timur M Abduh M Mattaliti.

“Ini merupakan wujud komitmen Brantas Abipraya sebagai BUMN yang selalu ada untuk Indonesia. Semoga pembangunan bendungan berskala besar di Pacitan ini dapat memberikan manfaat berlimpah untuk masyarakat, memperkuat ketahanan pangan serta dapat mendorong perekonomian di Pacitan,” tutup Bambang. (*/yga/red)