Pandemi, Dongkrak Imunitas dan SABUSI, Founder Dial Foundation Ungkapkan Hal Ini

Caption : Pietra Widiadi, Founder Dial Foundation bersama segelas Sabusi. (ist)

BACAMALANG.COM – Perpanjangan PPKM Darurat memicu terjadinya frustasi dan depresi sosial pada sebagian masyarakat.

Betapa tidak, biasanya rakyat bisa mencari sumber nafkah saat kondisi normal, kini mendapatkan berbagai pembatasan-pembatasan.

Menariknya, dalam fenomena extraordinary ini, bermunculan kearifan budaya lokal yang makin menjamur dan layak diapresiasi.

Tidak hanya spirit gotong-royong yang menjamur, kini juga semakin marak gerakan menolong sesama (semisal bagi uang dan sembako di jalanan), menjadi partner pemerintah berjibaku demi rakyat survive di tengah pandemi.

Muncul pula kearifan budaya lokal lainnya semisal pengkonsumsian ramuan-ramuan herbal asli warisan nenek moyang dan leluhur.

Salah satu yang unik adalah minuman herbal buatan Dial Foundation yang diberi brand SABUSI (Sari Buah Fermentasi) dengan berbagai jenis yang kini makin eksis di tengah pandemi.

Produksi Meningkat

Founder Dial Foundation, Pietra Widiadi, mengatakan, usaha SABUSI saat pemberlakuan PPKM Darurat jalan terus bahkan cenderung produksi meningkat.

“Produksi SABUSI jalan terus. Karena pemasaran dilakukan secara online. Jadi tidak ada kendala. Kecenderungan malah meningkat karena produksi SABUSI dilakukan dalam jangka panjang prosesnya. Jadi kalau hari ini memulai membuat, maka minimal 6 bulan kemudian baru bisa panen SABUSinya,” terang Pietra yang juga Alumnus FISIP Universitas Airlangga ini.

Selanjutnya Pietra menjelaskan pembeli SABUSI selama ini berasal dari berbagai daerah di Indonesia.

“Yang beli SABUSI umumnya adalah jaringan @pendopo_kembangkopi dan jaringan dari founder Dial Foundation yang tersebar di seluruh Indonesia,” papar pemilik Pendopo Kembangkopi Wagir ini.

Secara kondisi (pandemi) dan maraknya isoman (isolasi mandiri), sebenarnya trend masyarakat membutuhkan suplemen meningkat. Pietra memberikan tanggapan dan penjelasan.

“SABUSI adalah minuman yang juga merupakan semacam herbal. Proses fermentasi dari buah matang dengan kualitas baik yang difermentasi juga memberikan rasa hangat di tubuh. Kesimpulannya dia (SABUSI) berfungsi juga seperti antioksidan dan suplemen untuk mendongkrak imunitas tubuh. Saat ini Kita sangat butuh fisik yang prima dan sehat agar tidak terinfeksi Covid 19,” terangnya.

“Harapannya adalah SABUSI makin dikenal, seperti halnya dengan wine. Dengan meminum SABUSI mendorong upaya sehat. Tentu cara meminumnya cukup 1 gelas kecil tidak perlu 1 botol 1/2 liter, atau 1 liter,” pungkasnya.

Silahkan untuk informasi lebih lanjut bisa menghubungi : 0811-138-436.
Atau buka laman website :
https://dial.or.id/.
Instagram :
https://instagram.com/dialfoundation?utm_medium=copy_link.
Instagram Pendopo Kembangkopi :
https://instagram.com/pendopo_kembangkopi?utm_medium=copy_link. (had)