Syafiq Rizqy, Mahasiswa UMM Penulis Buku Best Seller

Penulis Buku Syafiq Rifqy Zakin (kiri), yang juga mahasiswa Prodi Hubungan Internasional (HI) Universitas Muhammadiyah Malang (UMM) dalam acara UMM Talks, Jumat (19/11/2021). (ist)

BACAMALANG.COM – Galau itu bisa menjadi sebuah karya, jangan galau terus. Itulah yang diucapkan Syafiq Rifqy Zakin mahasiswa Prodi Hubungan Internasional (HI) Universitas Muhammadiyah Malang (UMM) dalam acara UMM Talks. Adapun UMM Talks mengangkat tema “Merawat Motivasi Self-Improvement lewat Buku” yang dilaksanakan secara live platform YouTube UMM, yang digelar pada akhir pekan lalu.

Syafiq, sapaan akrabnya mengungkapkan bahwa buku berjudul “Pura-Pura menjadi Manusia” adalah karya terbarunya sekaligus buku keenam yang sudah diterbitkan. Lebih lanjut, ia mengungkapkan bahwa ada perbedaan buku jenis ini di masa dahulu dan sekarang. Dahulu, buku-buku sejenis menyediakan motivasi kuat sebagai manusia.

“Sedangkan self improvement masa sekarang lebih kepada bagaimana menyadarkan akan diri sendiri. Perbedaan-perbedaan inilah yang ingin saya coba tuangkan dalam buku ini,” imbuhnya.

Syafiq kembali menerangkan bahwa lima buku yang ia garap sebelumnya adalah novel dengan genre romance. Maka, di buku keenamnya ini dia memberanikan diri untuk menulis buku self improvement. Ia juga mengaku bahwa pada awal-awal penyusunan, penerbit memberikan beberapa buku referensi sebagai acuan untuknya dalam menulis.

Selain itu, ia juga diharuskan untuk melakukan riset agar tulisan yang dihasilkan bisa lebih maksimal. Ia melakukan interview kepada beberapa informan yang memiliki perbedaan latar. Hal itu demi memperkaya bahan dan informasi serta memperluas bahasan.

Ditanya ihwal tentang motivasinya dalam menulis, ia bercerita bahwa semua karyanya berawal dari salah satu novel yang ia baca. Buku tersebut berjudul ‘Negeri Lima Menara’ karya Ahmad Fuadi. Buku tersebut mengisahkan satu kelompok santri yang berjuang untuk mendapatkan ilmu dan wawasan baru hingga menggapai cita-cita yang diimpikan.

Hal itu selaras dengan apa yang Syafiq rasakan ketika menempuh pendidikan di Pondok Pesantren Ar-Rahmah, Malang, yang membuatnya sangat khidmat ketika membaca satu persatu halaman buku tersebut. Pun ia mengagumi sosok Ahmad Fuadi sebagai salah satu penulis favoritnya.

“Saya kira enam tahun pendidikan di pesantren juga turut andil dalam membentuk jati dirinya. Begitupun dengan keahliannya dalam menulis buku dan melahrikan karay-karya menarik,” ungkap dia.

Selain menulis buku, Syafiq kini juga aktif di berbagai media sosial. Ia mengunggah konten-konten yang memberikan beragam quotes menarik di akunnya @sdavincii. Utamanya dalam hal self improvement dan romance, sesuai dengan tulisan yang sudah ia susun dalam buku-bukunya. (ned/lis)