Tips Sukses Alumnus UMM yang Jadi Komisaris di Perusahaan Garuda Indonesia

Komisaris PT. Aerofood ACS (Garuda Indonesia Group), Muhammad Sukron , ST.,MT. (ist)

BACAMALANG.COM – Cita-cita itu berawal dari mimpi, sehingga jangan takut untuk bermimpi karena itu sebuah kewajiban. Tapi tidak cukup hanya bermimpi saja, perlu adanya keras agar angan itu bisa terwujud.

Hal tersebut diungkapkan oleh Komisaris PT. Aerofood ACS (Garuda Indonesia Group), Muhammad Sukron , ST.,MT. Pria yang akrab disapa Sukron ini mengatakan, bahwa keberhasilannya menjadi seorang komisaris tak luput dari kerja keras dan juga pengalaman yang di dapatkan selama berkuliah.

Bahkan sebelumnya, alumnus Universitas Muhammadiyah Malang (UMM) ini tak pernah membayangkan akan menjadi seorang pimpinan dari salah satu perusahaan Badan Usaha Milik Negara (BUMN).

“Karena biasanya, untuk seorang lulusan teknik bisa bekerja di perusahaan atau menjadi karyawan BUMN itu sudah sangat baik. Namun jika bisa lebih dari itu, menjadi hal yang luar biasa. Utamanya bagi saya,” katanya, Jumat (6/1/2023).

Sukron sudah menduduki posisi komisaris sejak dua tahun lalu. Ia mengaku banyak permasalahan yang harus dihadapi dan diselesaikan. Apalagi saat itu perusahaan sedang menghadapi problem dan krisis akibat pandemi Covid-19. Salah satunya turunnya pendapatan.

“Dengan keinginan yang kuat untuk membangkitkan perusahaan, alhamdulillah saya dan tim bisa mengatasinya. Melalui evaluasi serta pengawasan yang akuntabel sesuai dengan Good Corporate Governance (GCG), pendapatan perusahaan kembali normal bahkan mengalami peningkatan dan perusahan bisa keluar dari krisis,” jelasnya.

Selain sebagai komisaris, Sukron juga aktif di politik serta organisasi kepemudaan sembari berwirausaha di bidang konstruksi. Saat ini, ia juga menjabat sebagai Ketua Pimpinan Pusat Pemuda Muhammadiyah bidang Energi dan Sumber Daya Mineral. Jabatan itu ia raih berkat kepiawaiannya dalam memimpin. Bahkan sejak menjadi mahasiswa beberapa tahun yang lalu.

“Selama berkuliah, saya merupakan mahasiswa yang aktif mengikuti organisasi intra kampus maupun organisasi otonom Muhammadiyah. Seperti, Himpunan Mahasiswa Jurusan (HMJ), Senat Mahasiswa dan juga Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah (IMM). Selama keikutsertaan saya di organisasi, saya juga sempat dipercaya menjadi Ketua Komisariat IMM UMM. Hal itulah yang menjadi alasan kuat mengapa saya bsia berada di posisi sekarang,” ungkap Sukron.

Meski memiliki segudang kesibukan, Sukron muda tak pernah lupa dengan nilai akademik perkuliahannya. Sebagai mahasiswa teknik mesin, ia berhasil lulus tepat waktu dengan indeks prestasi yang baik. Dengan pengalaman dan juga prestasi yang telah didapat, ia berhasil melanjutkan studi magister dan juga doktornya dengan beasiswa.

“Menurut saya, sayang sekali jika sebagai mahasiswa waktunya hanya dipakai untuk perkuliahan saja. Harus ada keseimbangan antara kemampuan akademik dan non-akademik. Kemampuan akademik untuk mengasah ilmu secara personal, sedangkan kemampuan akademik untuk mengasah softskill. Salah satu softskill yang dibutuhkan saat berada  di masyarakat maupun di tempat kerja yaitu kemampuan memimpin, yang harus terus diasah sedini mungkin,” tuturnya.

Ia berharap anak-anak muda bisa membangun kapasitas dan potensi. Jika dilakukan dengan baik, pintu kesuksesan akan terbuka lebar. “Saya bangga bisa berkuliah di UMM. Banyak hal yang saya pelajari dan banyak alumninya yang menjadi orang besar. Semoga anak-anak muda bisa tekun dan belajar banyak hal agar mampu menjadi pemimpin masa depan,” pungkasnya. (*/ned)